Saturday, 17 May 2008

Kini

Syukur padaMu Tuhan, pemberi rahmat sekalian Alam. Daku bernafas sempurna
dan jari-jemari ini masih ligat menekan kekunci.



 

 



Setelah
dihitung-hitung, di bilang-bilang, di congak-congak, sudah lebih lapan bulan
rupanya aku disini. Sedikit hari lagi genaplah setahun. Hala tuju dihadapan
agak samar-samar. Sekejap terang, sakejap gelap, sekejap suram. Yang pasti,
jalan dibelakang itu jelas kelihatan.



Bagaimanakah
negara tercintaku kini? Seperti dahulukah? Adapun khabarnya suasana politik
banyak berubah, ku harap, tanah bertuah itu masih seperti dulu. Masih memberi
pengharapan kepada manusia-manusia yang menghuni di atasnya umtuk terus hidup
dan berjuang.



Apa khabar ya
pantai-pantai Pulau Pinang. Masih setia kah ombak-ombak bersama buih-buih
keputihan menghempas ke butiran pasir. Bagaimana ya Bukit Bendera. Ceriakah ia
tanpa hadirku saban waktu. Kalau dahulu. Aku sering membawa bersama anak-anak
sekolah sekitar Seberang Perai dan freshie-freshie USM menelusuri denai-denai
ke puncak. Dan kemudian turun menggunakan keretapi bukit. Masih bermain-main
difikiran telatah seorang demi seorang. Rata-rata memang kuat semangatnya.



Menara Ilmu
Bumi Minden pula bagaimana? Pastinya sunyi tanpa gelagat mahasiswa-mahasiawa
yang kebanyakannya berada di desa halaman masing-masing. Setia menanti kah VC Rock
di depan kediaman Naib Canselor itu. Setia menghadap sinar mentari terbit di
kala syuruk. Tebing berhampiran HEP pula bagaimana? Masih terpaksakah menjadi
saksi bisu kelakuan makhluk-makluk yang tidak stabil hormonnya.



Aku? Aku
baik-baik saja disini. Seperti biasa, masih menghirup secawan Nescafe bersama
mug yang setia tiap saban pagi hari. Perjalanan yang panjang ini membawaku
untuk lebih kenal erti kehidupan. Yang bukan sekadar tempat persinggahan
mencari keseronokan. Dan semakin jauh ku tinggalkan daerah lampau. Darah muda
itu bisa kering mengalir. Teringat kata-kata pensyarah kursus Solid State
Physics itu, ‘Manusia itu mudanya ia memperkatakan tentang masa hadapan,
dewasanya ia memperkatakan tentang masa kini, berumurnya ia memperkatakan tentang
masa silam’.







pict: 'Musim Bunga' di USM
Musim_bunga_12

3 Comentários:

Lutfi Amri said...

Uh, very refreshing post!

khalidah said...

1.'Bagaimanakah negara tercintaku kini? Seperti dahulukah?'
Ans: a) Politik - sedikit berbeza, setiap negeri ada perancangan & pelaksanaan baru, i.e Kedah, Selangor, Penang.. percaturan dalan Dewan Parlimen : masih menyedihkan
b) ekonomi- pelabur masih yakin dengan Malaysia, cuma pasaran saham sedikit kurang menentu.. :)

MACHINA said...

Owh..makasih diatas jawapan dan analisis itu kak khalidah

Post a Comment

Titipan Kata

'

  ©Kehidupan: Catatan Kembara. Template by Dicas Blogger.

TOPO