Monday, 5 January 2009

Petang, sayap dan salji

Petang itu sungguh damai. Walaupun, ironinya tengah hari sebelum itu awan mega mendung gelap berarak di segenap angkasa. Aku terdengar latar suara burung-burung berkicau riang. Matahari kian merangkak pergi.

Aku disapa teman yang belum pernah aku ketemu fizikalnya. Khabar yang menggembirakan. Tak lama lagi dia akan beroleh sayap putih melepak yang membolehkannya mengepak jauh ke bumi eropah. Itupun setelah puas memujuk seorang wanita yang bukan sebarangan itu. Wanita yang bukan sebarangan itu juga amat ku kenal kerna sempat menjalani perhubungan bos-kuli semasa aku masih menuntut ijazah pertama dulu. Dan aku tumpang gembira dan berbangga dengan kejayaan teman itu.

Tiba-tiba, aku terkenang kembali saat mula-mula salji putih suci itu menimpa-nimpa diriku yang suci ini. Di bumi eropah itulah. Aku tenggelam dalam khayalan seketika. Kasihan temanku yang seorang itu yang terpaksa menjadi jurukamera rasmi tak berbayar, ambil pose aku dengan salji disana dan disini, begitu dan begini, arah itu dan arah ini, pusing sana dan pusing ini. Natijahnya, aku di menerima kutukan bertalu-talu dari teman-teman lain yang terlebih dulu makan salji dari aku. Hampagas!(hampeh).

Ah. Malam kelam masih menjengah awal. Tak tersedar yang teman tadi telah beransur membawa diri. Harap bersua dilain kali.

6 Comentários:

Am said...

Durham katanya turun salji. Kat Dundee tak turun ka?

Mahadi said...

Am-Turun, tapi tak semeriah mana

yla said...

weeeeee....
napa sayap tu warna putih???bukan pink cair...pink english...owh...cumelnyer...
:P

yla said...

sayap putih???napa bukan pink cair...pink english???ngeeeeee..
thanx mahadi...:P

mahadi-ed said...

yla-blom smpai destinasi lg. da smpai baru tukar kaler lain.we............

yla said...

ngeeeeeeeee....... (",)

Post a Comment

Titipan Kata

'

  ©Kehidupan: Catatan Kembara. Template by Dicas Blogger.

TOPO