Thursday, 1 January 2009

Penjaga

Petang itu, aku melewati denai-denai menuju satu perbatasan yang cukup aku kenali. Perbatasan yang memisahkan sempadan. Aku ingin cuba untuk masuk kedaerah didalam. Namun di luar pagar, aku temui seseorang. Yang pasti dia bukan penjaga taman. Perwatakannya agak serius, dalam erti kata tegas, namun bersahaja.

Aku: Salam buat saudara

Dia: Salam kembali kepada saudara. Siapakah gerangan saudara? Boleh saya bantu?

Aku: Saya ini pengembara yang lalu lalang. Kalau tidak silap, taman didalam pagar ini pernah saya singgah suatu ketika dulu. Indahnya bukan sebarang. Pengunjungnya juga bukan sebarang orang. Tapi anehnya, kelihatan pagarnya ditutup rapi. Mengapa ya begitu?

Dia: Oh ya. Mungkin ada yang sedar dan ada yang tidak. Taman itu punya penjaga yang diamanahkan mentadbir hal ehwal penghuni dan hidupan-hidupan taman. Dia juga pengawal-selia kepada segala macam perihal pengunjung-pungunjung yang lalu-lalang dan menumpang singgah di pohon-pohon taman. Kiranya pada masa ini, penjaga itu diserang demam. Maka, setakat ini, taman ini tiada penjaganya dan maka dengan itu juga ia tidak dibuka.

Aku: Oh, begitu. Harapnya penjaga taman itu cepat sembuh dari demam. Pasti ramai pengunjung-pengunjung taman, jua seperti saya ini ingin dan mau bebas menelusuri isi-isi taman yang indah dan mengasyikkan itu.

Dia: Ya. Itulah harapan kita, jua yang lain-lainnya.

***

Selepas mengucapkan kata perpisahan, aku memulakan langkah meninggalkan jejak menuju kehadapan dengan harapan yang pasti, aku akan kembali lagi.

2 Comentários:

iNa said...

get well soon buat sang penjaga=)

Mahadi said...

ya...ya, taman itew perlukan penjaga

Post a Comment

Titipan Kata

'

  ©Kehidupan: Catatan Kembara. Template by Dicas Blogger.

TOPO