Thursday, 17 April 2008

Yang Paling Setia

 



Kesetiaan, tiada bandingan...Sebuah kisah kehidupan.



Aku masih ingat. Di Kulim, Kedah. Lebih kurang enam tahun dahulu. Lorong
suram itu jadi saksi, pertemuan pertama. Ia tinggal bersendiri, bersama
teman-teman seangkatan, usai pertempuran, perperiksaan.



Aku ambil ia dan bawa pulang, lalu aku
bersihkan, gilap rapi sebelum diguna buat pertama kali. Maka sebermula detik
itu, episod kesetiaan yang panjang bermula.



Tika di awal dulu, ia berfungsi sebagai pengisi
keperluan yang pelbagai. Mengisi nescafe, teh, milo dan bermacam-macam lagi.
Pernah satu ketika, seorang teman yang terdesak dan kegersangan mencilok ia
lalu mengisikan megi segera. Dek kerana ketakboleh terimaan terhadap perbuatan
terdesak teman itu, aku sediakan bekas khas.



"Jikalau hendak melantak megi dilain kali,
gunakanla bekas ini. Lebih cocok"



Teman itu mengangguk penuh pengertian.



Ia sangat setia. Bersama temani aku sekitar 4-5
pagi. Temani aku study. Biarpun sekadar memerhati bisu. Tapi, 575milimeter
padu  nescafe yang dikandungnya itu sgt penting. Untukku terus mencelik
mata, menelaah.



Aku bawa pulang ke kampung setelah tamat
pengajian disana. Dapat tawaran masuk USM, aku bawa ia bersama ke Pulau Pinang.
Jadi teman yang setia macam biasa. Ia menurut tanpa sepatah kata. Semester dua,
aku tercampak ke desa Tekun. Di sana, bisa juga ia mengisi Nestum buat bekalan
ku sepanjang hari berpuasa. Walaupun Upi, roommateku ketika itu bukan jenis
pencilok yg kejam, aku berikan dia mug Nestum yang ku peroleh percuma dengan
pembelian Bijirin Nestum segera 30paket. 1 untuk dia, 1 untuk aku.





Setia2





.



.



.



.



.



.



.



.



.








 



Semester bersilih ganti. Ketika cuti semester,
aku akan tinggal ia sendiri di dalam kotak berbulan lamanya. Ia setia. Buka
semester baru, aku bersih, gilap dan isikan dengan Nescafe macam biasa. Aku
perlakukan sebegitu hingga tamat pengajian di USM.



Aku menyertai rumah jejaka bujang di Jalan
Pekeliling setelah itu. Ia ku bawa bersama. Kini, ia ada ramai lagi teman. Yang
sama-sama tergantung di rak dapur. Tapi Amir itu tiadalah mengerti. Dia
mengasari ia dengan menonyoh kasar tiap kali mencuci. Beberapa stiker yg
kulekat tertanggal lalu hilang. Lalu aku jadi lebih berhati-hati. Aku letakkan
di tempat khas.



Angin perubahan bertiup kencang. Kuatnya hingga menerbangkan
aku jauh ke bumi Dundee. Dek kesetiaan yang tiada keraguan, aku bawa bersama
ia. Temani aku di dunia asing ini. Bersama saat susah dan senang, tawa riang.
Setia: Redefined.


Gambar1: Lokasi-Rak di Desa Tekun



Gambar2: Penulis Bersama Bekas Roomate Bernama Nasran



Gambar3: Lokasi-Dalam Bilik Kecil di Dundee



Gambar4: Lokasi- Bersama Teman yang Juga Setia



Setia3

Setia4
Setia1

4 Comentários:

khalidah said...

erm.. kisah mahadi ni sama mcm Dr.Nurul Salmi kat Bio, dia pernah panik bila mug kesayangan (teman setia) misplace ...mahadi akan jadi mcm mana ek kalau tetiba mug itu seperti chips more?

MACHINA said...

huh...tak penah terbayang. Itu satu catastrophe.

fakhzan marwan said...

hahahha...setia:redefined? do u have the previous meaning then? :D

Lutfi Amri said...

Mahadi, mana ada 'roommateku ketika itu bukan jenis pencilok yg kejam', bukankah dia 'bukan jenis pencilok pun'?

And keep it well man, that's gonna be precious as the days gone by!

Post a Comment

Titipan Kata

'

  ©Kehidupan: Catatan Kembara. Template by Dicas Blogger.

TOPO